SBR

Boleh saya tahu dewasa ini saudara Ridhwan suka makan di mana, selain dari masakan rumah? – Roy Osmera, snail mail

Dewasa ini ada beberapa tempat yang saya kerap makan atau jika ada waktu, saya akan singgah untuk makan bagi meraikan sesuatu. Sudah tentu bila kita gembira, kita tak mahu kegembiraan itu pudar dengan memakan makanan yang belum tentu kesedapannya. Dan kadang-kala bila bersedih, penting juga untuk kita makan makanan yang sedap untuk menaikkan spirit kita. Mungkin ia tidak akan berkesan secara langsung, tetapi pokoknya kita perlu tahu untuk makan apa di waktu yang bagaimana.

Kesedapan perlu muncul tanpa disangka, jadi ideanya saya tidak akan menjadikan tempat-tempat makan ini sebagai rutin, kerana ada beberapa lagi tempat yang saya gemar pergi. Lima yang saya pilih ini barangkali sebab ia ruang yang kerap saya lalu dewasa ini.

Sebagai konteks saya tinggal di Alam Budiman, ia terletak di sebelah UiTM Puncak Perdana, dan juga berdekatan lokasi di mana Altantuya Shaariibuu diletupkan dengan C4. Jika menuju ke belakang kita terus sampai ke Puncak Alam di mana Sufian Abas tinggal, jika belok kanan sebelum itu, kita akan sampai ke Saujana Utama di mana Saat Omar tinggal, dan jika belok kiri sebelum itu lagi kita akan sampai Meru di mana Mohd Azmen tinggal. Jika kita berpatah ke hadapan kita akan sampai stadium Shah Alam tetapi sebelum itu kalau belok kanan kita akan masuk Bukit Jelutong di mana Roshafiq Roslee tinggal dan kalau belok kiri pula kita akan masuk TTDI Jaya di mana M. Faiz Syahmi (pernah) tinggal. Sebelum semua itu kita juga boleh ke kiri untuk ke Kota Damansara atau Kelana Jaya melalui Subang. Siapa tinggal di situ? Tak perlulah saya namakan di sini.

1. Vanggey, Kampung Attap

Bila ada waktu ke Kuala Lumpur di waktu siang, saya cenderung untuk makan nasi dengan ayam merah dan sambal kelapa di sini. Ia tenang dan tak ada orang, jadi saya selesa untuk makan tanpa ada perasaan stress. Saya tiada niat mahu membandingkan antara nasi di sini dengan nasi Vanggey di Ipoh, tetapi jika dipaksa buat pilihan sudah tentu saya pilih yang ini, sebab ia di Kuala Lumpur. Seperkara yang saya gemar, ia antara spot di KL yang mudah untuk parkir kereta. Jika saya mahu jumpa orang yang memandu, senang untuk tarik mereka ke area Kampung Attap ini. Selain itu dari sini, dekat untuk ke Pusat Dokumentasi Melayu di DBP.

2. Ras Balouch, Jalan Ipoh

Di waktu lewat malam pula, jika saya berada di Kuala Lumpur, saya akan singgah ke sini. Ia kawasan dengan sederet restoran Pakistan, tetapi saya tak pernah cuba yang lain. Menu wajib cuba bagi yang pertama kali tiba ke sini ialah kebab dagingnya (persis patties burger) dimakan dengan naan atau capati. Meski rasanya sudah semakin mild (kurang berempah dan pedas), jika dibanding sewaktu saya awal makan di sini beberapa tahun lalu, ia masih memuaskan. Teh susu lembu sentiasa saya pesan. Bila boring dengan roti, saya akan ambil nasi. Ia semakin ramai orang dewasa ini, membuatkan posisi untuk duduk di siar kaki berlangitkan malam, kena ikut nasib. Saya makin kerap ke sini apabila setiap minggu saya perlu ke KLpac bagi siri kelas The New Play Project selama 6 bulan.

3. Nasi Kukus Selera Timur, TTDI Jaya

Saya biasa ambil nasi satu setengah, kadang-kala bila lapar dua, dengan kuah campur dan satu lauk. Dulu ada itik serati yang saya gemar ambil, tetapi tahun ini menu ini telah hilang, dan bila ditanya katanya itik itu sudah susah untuk didapati. Ia buat saya sedar yang resepi masakan pun boleh pupus. Alternatif kepada itik serati, biasanya saya ambil ayam percik. Selain itu, di sini juga ada daging kerutuk, tetapi saya lebih prefer daging kerutuk yang dijual di kawasan rumah saya.

4. Subaidah, Space U8, TTDI Jaya

Ini tempat baru yang kebetulan saya jumpa selepas menonton wayang di tempat yang sama. Saya makan nasi kandarnya dengan lauk ayam tiga rasa atau ayam tandoori, dengan kuah campur dan sayur macam biasa, dan dalam masa sama suka saya minta yogurt bawang yang biasa diberi ke nasi briyani, tapi dalam konteks ni saya makan nasi putih. Telah dua kali saya ke sini dan ia menyelerakan. Ia akan jadi alternatif kepada nasi kukus di atas yang lebih murah. Lebih-lebih lagi lepas waktu pejabat ia jadi tenang dan tidak semak, saya sentiasa suka tempat makan yang tak ramai orang.

5. Ichiro Sushi Bar, One Utama

Biasanya saya ambil set salmon untuk meraikan sesuatu. Dewasa ini saya juga menggemari kurita, tapi belum pernah dicuba di sini. Ia kedai paling mahal dalam senarai ini dan terletak di dalam pusat beli-belah (Space U8 pun pusat beli-belah tapi ia lain dan terbuka, jadi tak rasa terkedap). Terletak di tingkat atas, dan dalam bucu asing, ia sekali lagi sebuah ruang tersembunyi dan tak ramai orang, yang saya suka. Biasanya saya datang ke sini di waktu malam.

Anugerah khas:

6. Nasi padang, Taman Medan

Jika termasuk NPE, saya akan singgah ke sini untuk makan nasi dengan daging rendang. Ia sesak di waktu lunch hour dan saya tidak suka, malah rasanya boleh jadi tidak memuaskan dengan keramaian orang ini. Ia menjadi sedap apabila ia kosong dan kurang orang di waktu petang.

7. Mee kicap, Kapitol Cafe

Jika ada event di kawasan Sogo atau Maju Junction, dan saya tidak memandu, senang untuk saya ke kedai ini untuk makan mee kicapnya. Entah kenapa saya suka order mee kicap pun saya tidak tahu. Saya juga ada makan nasi padang di waktu tengahari dan satay di waktu petang, yang saya kira sedap, tapi benda utama saya nak makan yang membawa saya ke situ ialah mee kicap. Barangkali dengan situasi ramai orang, dan kadang-kala perlu berkongsi meja dengan orang lain, mee kicap membuatkan saya lebih bersedia untuk kembali berjalan selepas itu—ia antara kenyang tak kenyang, jika dibandingkan ambil nasi.

8. Mee rebus gerai Bukit Rahman Putra, Sungai Buloh

Saya bukan penggemar mee rebus sehinggalah tiba ke gerai ini. Kuahnya rasa udang dan kentang. Sebelum ini bila saya makan mee rebus saya agak lost, kuahnya sepatutnya rasa bagaimana? Ia terletak jauh ke dalam, dan bila makan biasanya saya akan berpeluh kepanasan. Saya pernah terfikir jika berpeluang untuk makan mee rebus ini dengan tenang, sudah tentu kesedapannya akan bertambah beberapa kali ganda. Sudah lama saya tidak ke sini, terpanggil pula untuk ke sini.

– Ridhwan Saidi

Dalam koleksi buku saudara, apa lima buku yang paling saudara Ridhwan hargai dan nikmati? – Ilham Sani, whatsapp

Bila bercakap tentang buku, sudah tentu yang paling utama isinya, tetapi dalam memilih lima sahaja, saya cenderung untuk pilih berdasarkan desain buku tersebut sekali. Nikmat memegang dan menyelak, dengan kualiti kertas yang pelbagai untuk beri kesan emosi tertentu. Dalam konteks ini saya banyak memilih buku yang lebih grafik sifatnya. Lima buku tersebut ialah:

Toshio Saeki art book collection, Agrement Co. 1970, dicetak dan dijilid di Jepun. Barangkali buku paling rare saya ada, kerana bila di-google tiada imej atau info jelas yang ditemui. Ada versi ulang cetak tahun 2002 dan 2006, tetapi yang ini merupakan terbitan pertama Toshio sendiri. Perversion-nya persis Araki tetapi dunia gelapnya mengingatkan saya kepada kisah-kisah Edgar Allan Poe, cuma ia gelap dan ngeri dalam konteks orang Jepun.

Supertourist oleh Max Pam, Edition Bessard, 2013, dicetak dan dijilid di Perancis. Melancong dengan kamera, sebagai wadah kolonialiasi dalam skala individu? Buku/diari ini tidak segan mendekati Islam dan negara-negara Asia Tenggara dari sudut pandang liar, menggunakan efek diptik yang playful dan perverse. Ia terhad 500 naskah, dengan satu keping foto yang ditandatangan Max Pam.

Aila oleh Rinko Kawauchi, Little More, 2004, dicetak dan dijilid di Jepun. Kelahiran dan kematian dalam warna-warna pastel, kesinambungan dan kontras antara dua muka surat yang menggugat. Saya harap saya boleh ada lebih banyak buku-buku Rinko cuma ia boleh tahan mahal. Fotografer kontemporari kegemaran saya. Foto dipersembahkan dalam format buku, dengan sepenuh hati. Foto-foto tak sekadar jadi koleksi untuk dihimpunkan ke dalam buku, sebaliknya buku menjadi format persembahan foto-foto.

S,M,L,XL oleh Rem Koolhaas dan Bruce Mau, Monacelli Press, dicetak dan dijilid di China (versi counterfeit?). Buku yang tebal dan sukar dibaca (secara fizikal), tetapi untuk setiap muka surat yang dibelek akan ada sesuatu yang boleh diambil iktibar. Ia tidak menyerang dengan hanya kata-kata tetapi juga via tata letak dan desain dan imej. Diari sebuah kompeni OMA yang berdegup via arkiteknya.

The Works of Nobuyoshi Araki–16: Erotos, Heibonsha Limited, 1997, dicetak dan dijilid di Jepun. Ia bukan cetakan pertama 1993 dengan kulit keras dan lebih besar saiznya, tetapi versi ini dengan saiz yang lebih kompak persis sebuah novel buat saya rasa aneh untuk membeleknya, lagi pula foto-foto ini terselit ke dalam spine. Ia buat saya peka terhadap hal-hal kecil, dan betapa sensualnya kadang-kala tumbuh-tumbuhan dan objek seharian yang berlegar di sekitar diri kita.

– Ridhwan Saidi

Selain dari idea dan konsep yang menarik dalam Teater Modular yang menimbul nafas baru kepada pengkarya dan pengarah teater, apa implementasi atau penambahbaikan dalam Teater Modular ini yang memberi kesan kepada seorang ‘Aktor Pentas’? – Anwar Yusof, Facebook

Aktor pentas bukan sesuatu yang perlu ditekankan Teater Modular kerana ia sudah diisi oleh sekolah-sekolah yang mengajar teater. Ilmu lakonan diperturunkan di sana, dan saya rasa ramai saja aktor berbakat di luar sana.

Teater Modular ingin mengisi aspek lain yang saya percaya kurang iaitu naskah itu sendiri, membuka ruang bagi orang mengarah dan membuka ruang untuk orang produce. Kerana itu medannya playlet, ia pendek dan cocok bagi para amatur. Medan mainan bagi aktor pentas (dalam erti kata sebenar) perlu skala yang lebih panjang.

Dari segi hubungan aktor dengan teks, kita ada: 1. aktor baik membawa teks teruk dan 2. aktor teruk membawa teks baik. Sudah tentu yang terbaik ialah aktor yang baik membawa teks yang baik. Tapi kalau saya perlu pilih dua pilihan tadi, saya akan pilih yang kedua iaitu aktor teruk yang membawa teks yang baik. Mungkin penyampaiannya tidak berkesan, akan tetapi yang masih tinggal ialah kesan bunyi. Kita masih boleh dengar kata-kata dari teks dilafazkan. Ia menjadi persis sesi bacaan. Kita masih boleh ikuti cerita dan terima hikmahnya.

Manakala aktor yang baik membawa teks teruk pula, lebih sukar untuk dihargai. Jika penyampaiannya baik, maka ia sebenarnya sedang menyampaikan sesuatu yang teruk secara berkesan. Dan tiada yang lebih memudaratkan audien selain ini.

– Ridhwan Saidi

Baru-baru ni dapat kopi percuma—segar dari ladang. Diberikan sedara yang baru pulang dari kampung. Selama ni biasa minum Nescafe dan teh ais. Macam keluarga, saya tak berapa in dengan kopi. Tapi memandangkan ini pemberian sedara, rasa tak baik bazirkan. Jadi ada rasa nak cuba. Ada cadangan tak, nak bancuh macam mana kopi ni? – Ormiles, Emel

Ia biji kopi atau serbuk kopi? Untuk masak kopi saya senang dengan moka pot, cuma bukan sebarang serbuk kopi berkesan dengan mesin ini. Saya pernah cuba beberapa jenama kopi lokal tetapi ia tidak kena dengan teknik ini. Ia lebih berkesan bila dibancuh biasa. Estetika kopi o Melayu lebih mendekati bancuhan air sirap. Saya tidak gemar kopi o yang dibancuh manis, lebih rasa gula dari kopi (yang biasa kita dapat di kedai-kedai). Dan kopi lokal tanpa gula biasanya pahit. Ia kurang beri lapisan-lapisan rasa lain, yang boleh kita temui dalam kopi yang baik.

– Ridhwan Saidi

Apa pandangan RS mengenai komik? – Afa Nil, Facebook

Komik antara medium seni termoden, malah lebih lambat lahir berbanding filem dan photobook. Ada suatu ketika sebelum menulis Brazil saya banyak baca novel grafik seperti Watchmen, V for Vendetta, Saga of the Swamp Thing (sangat puitis), Animal Man, All Star Superman dan beberapa lagi. Selepas itu saya baca enam jilid Akira. Saya pernah rajin ke Kinokuniya untuk belek Persepolis dan komik-komik lain. Di rumah sedang baca Seraphim: 266613336 Wings. Dan di masa depan tertarik untuk belek Here oleh Richard McGuire. Sewaktu sekolah menengah saya rajin ke kedai komik. Saya masih simpan newsprint Comic Shop News yang diambil secara free.

– Ridhwan Saidi

Adakah anda seorang pelajar yang cemerlang dalam subjek matematik ketika di bangku sekolah dulu? – Saat Omar, Facebook

Ya, saya sentiasa mendapat A dalam subjek matematik moden, tapi memori atau ingatan saya bersama mata pelajaran matematik ini tidak jelas. Sebaliknya saya lebih ingat matematik tambahan, yang mana sewaktu ujian pertama, ia kali pertama saya mendapat result dengan angka satu digit. Tidak silap saya saya dapat tujuh atau lapan markah begitu, per seratus. Kawan di sebelah saya dapat sifar. Selepas itu berkat dua tahun belajar, ia semakin naik hingga jadi enam puluh lebih.

Saya juga lebih mendekati buku teks matematik tambahan kerana ia bersaiz lebih kecil, meski tebal, dan untuk setiap bab, akan ada ilustrasi dan penerangan comel, tentang sejarah dari mana sesuatu rumus itu muncul. Saya masih boleh ingat desain buku teks matematik tambahan ini. Saya masih boleh ingat beratnya apabila ia dimasukkan ke dalam beg sekolah.

– Ridhwan Saidi