Mengapa bertukar/mengembangkan medium (dari buku ke teater)? Mengapa bukan sebaliknya? – Yusof Bakar, Facebook

Penulis tidak perlu label ‘penulis transgenre’ untuk menulis di dalam medium penulisan yang berbeza. Menjadi sifat penulis untuk teroka semua bentuk penulisan sedia ada, baik dalam domain prosa mahupun puisi—novel, cerpen, esei, sajak, pantun dan seumpamanya. (Jika bukan secara menulis, sudah pasti di dalam pembacaan).

Jadi di sini saya tidak ‘bertukar’ atau ‘mengembangkan’ medium penulisan saya, sebab saya masih menulis seperti biasa… seperti sekarang. Menulis untuk diterbitkan sebagai buku dan menulis untuk dipentaskan sebagai teater, kedua-duanya memerlukan teks. Teks ini boleh dihidupkan dengan bacaan yang dibaca di dalam hati oleh seorang pembaca buku/web. Teks ini juga boleh dihidupkan dengan lafaz seorang aktor. Pokoknya saya tidak kisah bagaimana teks ini dibaca atau dilafazkan. Saya cuma pembikin teks.

Bagi soalan susulan pula, kenapa bukan sebaliknya? Saya tidak melihat hubungan ini sebagai satu hala. Malah pada ketika ini, saya sudah ada menulis reviu dan tentang teater di blog dan buku esei saya. Untuk menghadkan medium dua hala antara buku dan teater juga tidak penuh, kerana saya juga ada menulis skrip filpen.

Sebagai penulis saya tidak memilih medium-medium ini. Saya cuma menulis, dan teks-teks yang saya tulis ini yang akan memilih medium yang cocok buat mereka. Ia di luar kelolaan saya.

– Ridhwan Saidi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s